Things I miss from Japan

Dear diary,

Udah mau setahun saja saya pulang dari Jepang. Wow, time flies so fast! Dan saya merindukan Jepang, kerinduan ini semakin menjadi setelah liat foto-foto teman saya yang baru pulang dari Tokyo. I’m happy to see their happy faces, but it also makes me want to go back to Japan, again.

Yah, kalau balik ke Jepang lagi bukan buat kuliah yaa…eh, tapi kalo ditemenin suami gpp juga deng, boleh2 aja…hahahaa… Saya pengen balik ke Jepang karena merindukan ini:

1. Akses internet yang cepat.

Cuma butuh 5 detik untuk download lagu lagu, bisa streaming dorama tanpa buffering, belanja online gampang banget, ga ada istilah connection lost atau apalah, saat skype atau video call orang di Indonesia bisa denger suara dan liat gambar saya dengan jelas. Daaan…, kamu bisa ngedapetin semua fasilitas itu dengan gratis. Kurang apa coba? Jadi jangan heran kalo banyak orang Indonesia yang langsung ngeluh internetnya lemot kalo pulang ke Indonesia.

Image

Streaming dorama, bisa nonton ampe tamat seharian pas weekend, tanpa buffering

2. Fancy drinks

Orang Jepang suka dengan image “kawai” atau kalo diterjemahin ke Indonesia artinya “lucu” atau “imut”. Ga heran beberapa perusahaan melakukan teknik marketing dengan meluncurkan produk-produk yang terkesan imut. Termasuk minuman. Dan saya termasuk orang yang suka liat minuman-minuman dengan kemasan imut-imut itu. Tapi ga semua bisa diminum, karena ada yang mengandung pengemulsi juga sih. Kalo pas dicek ingredientsnya (insya Allah) halal, langsung deh disikaaaaat…😀

Image

Beberapa contoh minuman berkemasan imut

Oh ya, biasanya minuman-minuman ini ga selalu ada terus, terkadang tergantung musim juga. Ada juga yang terus diproduksi, mungkin karena penjualannya bagus. Nah kalo yang diproduksi musiman, biasanya langsung saya abadikan dengan foto. Soalnya belum tentu nemu lagi. Hehehe…

3. Jalanan sepi dan legang

9 bulan kerja di kota besar seperti Jakarta ngebuat saya merindukan jalanan-jalanan sepi di Fukui. Bisa seenak jidat aja ngayuh sepeda tanpa takut ketabrak motor atau mobil. Kalo disini mah, boro-boro naik sepeda, bawa mobil aja kudu ekstra hati-hati sama motor-motor yang berjiwa pembalap yang suka kebut-kebutan di jalanan ramai #facepalm. Terkadang saya mikir, hidup di Jakarta itu 80% berasa hidup di jalan raya. Persoalan umum yang terjadi ya seputar serempet menyerempet, marah-marah di jalan, macet, dll. Huuff…kalo udah gini, hidup di Jakarta berasa 10x lebih berat dari hidup di Jepang.

Image

Penampakan jalanan sepi di Fukui, kamu bisa bikin tenda di tengah jalan kayaknya mah

4. Toko roti German Bakery

Dari judulnya aja ini toko roti kagak ada Jepang-jepangnya. Embeeer… ini toko roti yang (insya Allah) halal di Kanazawa. Kalo di Fukui ga ada, huhuhuuu…. Setelah pengecekan oleh muslim Kanazawa, toko roti ini ngebuat roti-roti dari bahan-bahan halal, kecuali roti-roti yang memakai daging sapi/ayam/babi. Harus saya akui ini roti-roti ini terenak di Jepang, rotinya lembut, rasanya enak, n porsinya pas alias ga pelit atau kekecilan, plus rasa menteganya ga kebanyakan. Haduuuh…jadi laper kalo ngebayangin roti-rotinya… #ngelap iler.

Image

Penampakan roti German Bakery, saya kangen curros nyaaaaa….

5. Konbini (convenience store)

Image

Salah satu konbini deket dorm waktu di Tokyo, tiap jalan pulang dari stasiun selalu melipir dulu kesini

Bahasa gaulnya toko 24 jam. Di Jepang toko-toko begini menjamur banget, dan sangat ngebantu banget. Buat saya yang suka pulang malam dari lab, yaaa pas jalan pulang suka mampir-mampir kesini buat sekedar beli minum ato coklat, ato liat-liat majalah (biasanya majalah komik). Selain belanja, kamu bisa juga bayar tagihan listrik, air, gas disini. Ngirim surat juga bisa. Bayar barang yang dibeli di toko online juga bisa. Sangat praktislah.Oya ada bermacam-macam konbini di Jepang, sebut saja Family Mart, Lawson, Sunkus, Circle K, dan 7-11. Tinggal milih aja, kalo saya hobinya ke Lawson sama Family Mart soalnya ada member cardnya (penting ya?)

Ngomong-ngomong konbini, akhir-akhir ini banyak konbini berjamur di Jakarta, sebut aja Circle K, Lawson, dan 7-11. Seneng sih, tapi kok ya agak lebai ya? Konbini disini tandem sama restoran jadi-jadian. Kenapa saya bilang jadi-jadian? Ya soalnya menunya ama pelayannya ga ada, tp ada space buat duduk-duduk. Jadi kamu beli makanan di konbini dan makan disitu. Hmmm…, saya sih lebih setuju konbini itu toko aja. Toko yang menyediakan hal-hal yang praktis dan cepat. Jadi kalo kamu buru-buru, mau beli makanan di supermarket kan lama milihnya, bisa langsung ke konbini. Trus misalnya mau bayar listrik atau air, malas ke atm, bisa ke konbini dekat rumah. Ato misalnya malam-malam kamu mau mandi, tapi sabun ga ada, bisa ke konbini. Yah, yang praktis-praktis aja. Makanya saya kurang suka kalo konbini di Indonesia dibikin ada tempat nongkrongnya, kesannya malah aneh. Plus yaaa jadi tongkrongan ga jelas, lagian mbok ya Jakarta kan polusi abis, betah amat makan diluar (di depan kombini yang kebanyakan outdoor) sambil nyiumin asap knalpot? Apa emang lg trend ya? ckckckck….

Segitu aja dulu deh… masih banyak yang sebenarnya dikangenin, tapi kalo ditulis banyak-banyak nanti malah tambah kangen. Hahahaha… Mudah-mudahan aja dapat kesempatan ke Jepang lagi, amiiiiiin….

Cheers!

Nilna Amelia

Halal dan haram: Pengalaman di Jepang vs Proteksi diri di Indonesia

Dear diary,

Februari adalah bulan kelahiran ibunda saya. Biasanya saya yang paling sibuk buat nyari-nyari kue, nyari-nyari lilin, bikin surprise, dll. Who knows, ternyata kesibukan ini jadi salah satu job desk saya di kantor yaitu bikin pengumuman siapa yang ulang tahun hari ini, terus nanti tau-tau ada kue yang sudah dibeli ibu manager, dan saya yang bertugas nyari korek buat nyalain lilinnya. Hahahaa…

Lha, malah cerita kerjaan, piye tho?

Back to topic. Berhubung ibu saya mau ulang tahun, saya mulai nih nyari-nyari took buat beli cake. Pengennya sih bikin, berlatih kemampuan bikin cake waktu di Jepang. Tapi yaa…, ga ada oven bo di Jakarta, plus males juga sih #plak! Nah pilihan jatuh ke The H*****t atau C*****cake F*****y. Ini dia toko kue happening di Jakarta n Bandung.

Sejenak saya mikir, ini kan kue-kuenya kue bule semua ya. Maksudnya species-species kayak red velvet, rainbow cake, tiramisu, blackforest, dll itu kan dari barat semua. Nah meskipun ga tau, ga menutup kemungkinan kan kalo kue-kue itu ada rhum atau gelatin, yang mana ga halal dalam Islam. Jadi aja, saya mengurungkan niat untuk memesan kue-kue disana. Bukan apa-apa, takut aja sih, karena saya ga tau, saya jadi takut untuk membeli. Coba kalau kedua toko itu ada sertifikat halalnya, saya langsung tancap gas aja.

Saya termasuk manusia picky soal makanan. Picky soal haram ato halal. Dan saya bersyukur saya dianugerahi sifat ini. Bukan mau merepotkan diri, tapi daripada repot di akhirat nanti, mending repot disini. Tanya ini itu biar makannya enaklah, ga merasa berdosa.

Waktu di Jepang, Alhamdulillah saya dikelilingi teman-teman yang sholeh dan sholehah. Yang non-muslim juga sangat menghargai pilihan kami untuk tetap menjaga makanan kami. Jadi kesalahan mengonsumsi makanan haram bisa sangat diminimalisir. Tau sendirilah, di Jepang kan mayoritas makanannya ada babi semua (bahkan sampai kue-kuenya, juga mengandung pengemulsi dari babi).

Jadi, setiap belanja makanan, kami selalu ngecek dulu, baik di internet atau liat ingredientsnya, halal atau ga sih? Kalau ada makanan-makanan yang di ingredientsnya tertulis seperti ini sebaiknya dihindari:

豚肉 daging babi

ポークpork

乳化剤pengemulsi, kalau tidak ada tulisan (大豆由来) sebaiknya dihindari saja, tapi kalo ada berarti dari pengemulsi nabati

鶏肉daging ayam (kan ga dipotong secara Islami, jadi ga halal dong)

牛肉daging sapi (sama juga kan ga halal karena ga dipotong secara Islami)

ゼラチンgelatin, mostly derived from pig

ワインwine

マーガリン margarine, dulu pernah dikategorikan ga halal sama muslim Jepang, tapi saya kurang tahu kalo sekarang ada kebijakan baru kalau pemerintah jepang mengganti margarine hewani jadi nabati. Yah ga tau juga sih, sebaiknya menghindari sajalah.

コンソメkaldu, biasanya dari hewani

酒 sake

ラードlard, derived from pig

masih banyak lagi yang dikategorikan haram. saya ada kasih link makanan halal di blog ini (di bagian kiri). Buat yang mau ke Jepang, cek dan ricek saja disana. Sangat membantu lho. Atau bisa juga di fb search Serijaya Indonesia. Disana kamu bisa nemuin makanan apa saja yang halal atau enggak.

Balik lagi ke Indonesia. Disini mungkin kita merasa aman dengan makanan yang di sekeliling kita. Toh kita kan Negara muslim terbesar di dunia, pastilah yang masuk kesini sudah halal. Eits, jangan salah. Saya pernah nemuin makanan-makanan Jepang yang ga halal dijual bebas di supermarket besar di Indonesia dan ga dibedain raknya dengan makanan halal lainnya.

Sejak saat itu saya langsung horror sendiri. Kalau begitu ga semua makanan disini halal dong. Ya iyalaaaaaah…. emang disini muslim semua. Bagaimana pun Indonesia kan Negara yang menjunjung pluralitas. Banyak juga yang non-muslim, jadi banyak yang mengonsumsi makanan haram menurut Islam. Beberapa toko memang mencantumkan kalau mereka memakai bahan-bahan haram. Dan saya lebih menghargai yang seperti itu, daripada yang diam-diam ga bilang ternyata di dalamnya ada babi.

Balik lagi ke Jepang. Saya pernah makan di restoran sama teman-teman Malaysia. Kita semua berjilbab. Waktu itu saya mau pesan makanan paella, makanan spanyol gitu. Pas mau pesan, si pelayannya bilang, wah kalo yang ini kamu ga bisa makan, ini ada babinya. Wow! Segitu perhatiannya mereka sama pelanggan. Coba kalau mau untung saja, bisa aja kan gausah dibilang, toh si pembeli ga tau juga.

Saya ga bilang di Indonesia penjualnya ga jujur. Banyak kok yang jujur bilang kalo makanan yang mereka sajikan itu haram. Tapi ada juga kan yang ga jujur. Nah disinilah kita harus mengontrol diri kita. Kita adalah benteng terakhir buat diri kita sendiri. Kita yang menentukan kita mau makan yang halal, syubhat atau haram.

Melalui blog ini saya cuma mau menyampaikan saja. Ga semua makanan di Indonesia halal. Ketika kamu keluar negeri, kamu sangat preventif dan selalu ngecek mati-matian makanan yang mau kamu makan itu halal atau ga. Dan ketika di Indonesia, sebaiknya sikap itu ga dihilangkan. Kewaspadaan itu harus ada. Karena di Indonesia juga, budaya luar sudah masuk dengan luasnya, banyak makanan western, makanan China, Jepang, Korea, Thailand, bahkan makanan nusantara juga yang kita ga tahu bahan-bahannya apa aja. Karena itu, tetaplah waspada, tetaplah menguatkan iman kita. Dan jangan lupa saling mengingatkan satu sama lain.

Cheers!

Nilna Amelia

Liburan kilat ke Lombok

Dear diary,

Kali ini mau cerita liburan ke Lombok. Liburan pertama bareng pria yang berstatus suami saya. Yup, ceritanya kami ke Lombok buat honeymoon (ihiiy!). Sehari setelah acara resepsi kelar, esok paginya langsung capcus ke Lombok. Agak terburu-buru sih, soalnya minggu depan suami harus kembali kerja di Balikpapan, dan saya agak was-was takutnya keburu dipanggil masuk kerja hari pertama.

Karena ga mau ribet, kami milih paket honeymoon. Waktu itu sih liat-liat di internet doang. Akhirnya milih yang 3 hari dua malam, nginepnya di Manna Villas di daerah Senggigi. Kira-kira budgetnya 4 jutaan (agak lupa-lupa juga sih :p).

Kami sampai di Lombok siang hari, dan langsung dijemput oleh pegawai Villanya di Bandara Internasional Lombok. Ternyata jarak tempuh bandara – senggigi makan waktu satu jam lebih. Wuiih, jauh juga yaaa… Di sepanjang jalan kami sedikit ngobrol-ngobrol dengan pak pegawai villa sembari ngeliat pemandangan persawahan yang menakjubkan. Kami juga sempat diantar ke toko mutiara. Keren-kereeen siiiiiih…., tapi mahalnya ga ketulungan. Huhuhuuu….

Sekitar jam dua, kami sampai di villanya. Waktu itu bukan waktu liburan sih, jadiii…cuma kami yang jadi tamunyaaa… Hahahaa, sempet agak was-was juga sih, udah villanya agak jauh dari tempat resepsionis. Huweee…takuuuut…kalo malam-malam ada apa-apa gimanaa? hahaha…

Villa yang kami tempati homey banget. Dua bangunan yang dipisahkan oleh kolam renang. Satu bangunan untuk ruang keluarga dan ruang makan, satu lagi kamar tidur dan kamar mandi. Fasilitasnya juga oke, ada dvd player juga, kamar mandinya luas banget, bisa buat koprol! #norak!

Hari pertama kami habiskan dengan istirahat. Capek bo! Kemarennya disuruh berdiri tiga jam lebih buat nyalamin tamu, paginya terbang ke Lombok, mau jalan-jalan sore di Lombok jadi ga sanggup.

Esok paginya, setelah sarapan, jam delapan pagi kami berangkat ke pantai Senggigi. Dasar emang persiapannya ga oke, masa saya ga bawa sendal jepit dooongs…cuma bawa sepatu dengan heels. Ga matching bangetlah buat ke pantai. Akhirnya terpaksa pas di pantai saya beli sendal jepit plus baju kaos buat snorkeling. Yup, saya juga ga bawa persiapan buat snorkeling, boro-boro snorkle-nya, wong baju renang yang buat muslimah aja ga bawa. Dong dong dorongdong banget lah -__-

Kami tidak berenang di Senggiginya, tapi dengan kapal kami berangkat menuju Gili Trawangan. Cihuuuuuuuy…..!!! Selama perjalanan kami dibuat kagum dengan landscape Lombok yang ciamik banget lah. Pantai yang langsung bercumbu dengan pegunungan hijau dikombo dengan langit biru yang indah. Subhanallah, ciptaan Allah benar-benar indah.

Perjalanan dari Senggigi ke Gili Trawangan memakan waktu sekitar 45 menit – 1 jam. Begitu sampai, kami langsung disambut dengan dentuman musik, jejeran toko dan penginapan, serta bermacam-macam turis, kebanyakan sih dari mancanegara. Ternyata Gili Trawangan sudah komersial banget ya.

Gilis (Gili Trawangan, Gili Air, dll) merupakan pulau-pulau kecil, jadi tidak ada mobil disini. Kebanyakan penduduknya menggunakan sepeda dan juga kuda. Natural banget, jadinya ga ada polusi (horee!). Bahkan, truk sampah disini berupa gerobak kuning yang ditarik oleh kuda.

Karena Pak Pemandu bilang kalau mau snorkeling mendingan di Gili Air saja, jadi di Gili Trawangan kami hanya meminjam sepeda untuk mengitari pulau ini. Ternyata eh ternyataaa…capek juga ya ngitarin pulau, apalagi jalannya kadang-kadang berpasir jadi susah ngedayung sepedanya. Ternyata di satu sisi, Gili Trawangan udah rame banget, di sisi lainnya masih sepiii bangeeet. Nah yang kerasa capeknya itu pas di daerah yang sepi banget, udah jalannya berpasir, kita kehausan mau beli minum ga bisa, mana takutnya nyasar lagi. Tapi semua terbayar, soalnya di daerah yang sepi ada pantai yang indaaah bangeeet dan sepiiiiii bangeeeeet. Puas deh foto-foto disana🙂

Dari Gili Trawangan, kami kembali mengarungi lautan menuju Gili Air. Ga jauh sih jaraknya, paling 20 menitan. Beda dengan Gili Trawangan, Gili Air lebih sepi dah belum sepopuler Gili Trawangan. Tapi, terumbu karangnya masih lebih bagus dibandingkan Gili Trawangan. Kapal kami ga langsung menepi, tapi berhenti agak ke tengah. Disana kami disuruh siap-siap karena mau snorkeling sambil di pandu si bapak pemandu yang merangkap jadi nahkoda kapal (haiyaaa nahkoda…..kapalnya juga kapal nelayan..hehe).

Saya kan udah lama tuh ga berenang…jadi agak kagok…untungnya pake pelampung. Hahaha.. Kami dikasih botol air mineral yang tutupnya sudah dibolongin. Di dalamnya ada roti yang dipotong kecil-kecil. Ternyata roti itu untuk makanan ikan. Pak pemandu menyuruh kami untuk mulai snorkeling sambil mengeluarkan rotinya sedikit demi sedikit. Begitu rotinya dikeluarkan, wuusssssssh…ikan-ikan cantik langsung menyerbu. Saya sampai takjub sendiri, udah coralnya cantik-cantik, ikan-ikannya juga memesona. Saking asiknya sampai lupa deh kalo pak pemandu udah manggil-manggil kami bukan makan siang.

Siang itu kami makan di salah satu restoran di Gili Air. Sembari duduk di saung tepi pantai, kami menyicipi pelecing kangkung dan ayam taliwang. Dua-duanya enyaaaaak…. Kalo harga, agak mahal sih menurut saya. Tapi ya mau gimana lagi, pulaunya juga jauh dari peradaban, pasti transportasi untuk stock bahan makanannya juga mahal.

Intinya, hari itu kami capek bangeet, tapi juga senang bangeeet. Senang karena bisa melihat pemandangan yang ga pernah bisa dilihat di kota besar, dan ngelakuin hal-hal yang jarang kami lakukan seperti bersepada dan snorkeling.

Besoknya, kami terpaksa meninggalkan Lombok, senang, kecapean dan sedikit demam juga. Hehehehe….

Walopun begitu, ga kapok untuk balik ke Lombok lagi kok🙂

Image

Jalanan di Lombok pagi hari di bukan musim liburan. Sepi bo’!

Image

Art Market di Pantai Senggigi

Image

Landscape ciamik Lombok. Subhanallah, ada lafazh Allah SWT di langit Lombok :’)

Image

Jernihnya air pantai di Gili Trawangan

Image

Sisi ramainya Gili Trawangan. Banyak kapal, banyak tempat buat bule-bule berjemur :p

Image

Sisi sepinya Gili Trawangan. Pantai yang indah dan sepi. Senaaang🙂

Cheers!

Nilna Amelia

Bestfriends!

Dear diary,

Saya bukan tipe orang yang pandai bergaul. Mungkin orang bakalan ngira saya suka pilih-pilih teman. Sebenarnya sih, saya hanya benar-benar membuka diri pada orang-orang yang sudah saya kenal dekat. Kalau baru kenal, yaa…jangan harap saya bisa ngomong panjang lebar, ketawa-ketiwi.

Dari SD saya suka nge-geng. Kayaknya semua anak cewek pasti suka nge-gang. Minimal adalah satu geng. Sebenarnya sih bukan geng ya, lebih cocoknya inner circle kita yang isinya orang-orang yang “sealiran” dengan kita. Biasanya sama temen-temen satu geng inilah saya bisa “jadi diri sendiri”.

Kalo dulu di SD, saya punya geng yang isinya suka main sailor moon, saya jadi sailor venus (eaaa…), nah temen-temen deket saya ada yang jadi sailor moon, sailor mercury, sama sailor jupiter. Geng sailor ini pisah karena kita ngikutin orang tua masing-masing pindah kerja. Kita sempet ketemu lagi setelah 10 tahun lebih pas reuni kecil-kecilan di Jakarta. Sampai sekarang juga masih keep in touch.

Pas SMP dan SMA juga ada. Cuma geng yang SMP skrg sudah ga pernah ketemuan, paling di facebook aja. Soalnya begitu lulus SMP saya pindah ke Bandung, yang lain ada yang tetap di Dumai, ada juga yang pindah ke Jogja. Kalau geng SMA juga masih sering contact-contactan. Biasanya sih lewat BBM. Terakhir ngumpul itu pas di nikahan saya.

Nah, yang paling deket sih sama geng kuliahan. 7 orang cewe yang berkerudung. Kami namain gengnya itu “Gayung” yang kepanjangan dari Geng Tiung. Tiung itu bahasa sunda dari kerudung. 7 orang ini sifatnya beda-beda semua, ada yang kalem, ada yang jaim, ada yang garing, ada yang doyan ketawa, ada yang urakan (ups! tp skrg udah ga lagi), ada yang dewasa tapi kadang juga kekanak-kanakan. Padahal ya, saya bukan tipe yang cocok sama cewe-cewe gaul. Soalnya saya emang anak rumahan sih, yang pulang sekolah/kuliah langsung pulang. Kalau di film-film, tipe anak baik-baik yang cenderung tidak populer. Nah, di Gayung ini saya malah bisa nyambung sama anak-anak gaul (banyak temen, suka organisasi, ga bisa diem pokoknya ada aja yang dikerjain). Saya malah merasa, mereka kayak kakak atau adik cewek saya (saya kan ga punya kakak ato adek cewek sampai abang saya nikah).

Awal mula ada Gayung ini pas kuliah lapangan biosistematik di Pangandaran. Entah gimana pokoknya waktu itu deket aja. Emang pershabatan itu ga perlu basa-basi. Asal cocok satu sama lain, langsung bisa nyambung. Semenjak itu kita suka nginep, makan bareng, belajar bareng, sampai ngerayain ulang tahun dengan PJ yang berbeda-beda. Selalu ada yang menyenangkan setiap harinya🙂

Sekarang mah, beberapa sudah pada nikah, ada yang lagi hamil, ada yang anaknya udah dua, ada yang sedang mempersiapkan pernikahannya, ada pula yang sedang menikmati masa-masa kuliah S2 di Eropa. Yaah, meskipun sekarang kami sibuk sama keluarga dan kerjaan masing-masing, alhamdulillah rutinitas saling menyapa, curhat-curhatan, sampai update-an terbaru masih jalan terus. Kadang malah kami suka ngumpul-ngumpul pas weekend, sekedar makan siang sambil ngobrol ngolor ngidul. Rutinitas yang biasa kami lakukan pas kuliah.

Kadang-kadang suka mikir, apakah persahabatan ini akan terus sampai nanti kami sudah punya banyak anak, bahkan hingga anak-anak kami sudah dewasa. Mungkin ga sih, kalau anak-anak kami nikah, Gayungers bakal jadi panitianya? Mungkin ga sih kalau kami bisa Umroh bareng seperti mimpi kami dahulu?

Cuma Allah SWT yang tahu. Tapi saya sih yakin, persahabatan ini akan terus ada selama kami menjaganya🙂

Cheers!

Nilna Amelia