Diary from Indonesia #3

Dear abang,

Masih inget ga ketika abang manjat pohon di depan rumah Balikpapan, Jl. Bliton, dan adek menunggumu di bawah, memanggilmu bukan dengan abang, tapi kakak dan mas. Lalu kemudian, adek menetapkan akan memanggilmu abang untuk seterusnya.

Lalu, apa abang masih inget ketika kita membuat ceri-ceri palsu di pohon ceri di rumah Pulau Bunyu, biar ceri-ceri kita tidak dimaling orang.

Masih ingat juga ketika kita berenang di kolam kecil di taman anggrek papa mama?

Kemudian kita tidur bertiga di ruang keluarga dengan Yuu menunggu papa mama pulang karena ketakutan sehabis mendengar cerita hantu?

Saat kita di Dumai, masih ingat dengan kamar kita? Saat kita berdua terbangun tengah malam gara-gara tamagochi peliharaan kita minta dikasih makan.

Di kamar itu juga abang cerita tentang cewek yang suka dengan abang, dan jujur adek berpikir saat itu kalau itu hanyalah ke-ge-er-an abang semata :p

Kemudian masih ingat ketika adek dikejar anjing di dekat lapangan segitiga kompleks YS dan abang menyoraki adek?

Ingat juga ga saat-saat kita les dengan Pak Naibaho? Hehehehe…Oh ya hampir lupa, saat-saat kita les dengan Bu Katuk dan Pak Arifin di Bunyu. Apa kabar ya mereka semua, pahlawan tanpa tanda jasa kita?

Terus masih ingat dengan hari-hari kita di Bogor dan Palembang saat papa pelatihan di luar negeri? Kalau jaman sekarang, waktu itu mungkin kita sekolah dengan judul home-schooling.

Saat jaman-jaman PS berjaya, masih ingat ketika abang main Suikoden, dan adek menemani abang bergadang? Masih ingat berapa kali abang harus mengulang melawan Neclord?

Masih ingat juga ketika pertama kalinya abang bisa membawa mobil dan menjemput adek pulang sekolah? Waktu itu abang seneng banget kalau melewati genangan air. Hahahaa…

Terus jangan bilang lupa saat abang mencuri kunci mobil pas mama papa naik haji. Kejadian yang ngebuat oma jantungan setengah mati.

Dan abang menamakan mobil kijang hitam itu, si Blacky. Mobil yang pertama kali abang setir, dimanakah sekarang si Blacky berada?

Masih ingat perjuangan untuk masuk SMA di Bandung?

Adek masih ingat ketika pertama kali bertemu lagi dengan abang di Bandung, kamar abang penuh dengan poster Alan Shearer, dan sangat rapi. Mungkin abang memang lebih rapi dari adek😛

Lalu lalu, masih ingat kejadian patah tulang gara-gara main bola? Yang abang menyuruh adek dan Bu Een berkonspirasi untuk menyembunyikan kejadian sebenarnya kepada papa dan mama😀

Dan adek masih ingat ketika adek di Puncak, liburan dengan teman-teman SMA, mama menelpon dan berkata, ” dek, abangmu lulus ITB, Teknik Kimia.” Abang tahu, adek sampai loncat-loncat kegirangan, sampai mamang-mamang jualan di pinggir jalan ngeliatin adek dan bertanya, ” aya naon, neng?”

Lalu, adek masih inget nasehat abang ketika adek tidak lulus USM ITB dan menangis di mobil, abang menasehati adek dan nasehat abang masih terngiang sampai sekarang.

Saat kuliah, adek masih ingat ketika adek jadi peserta OSKM dan abang jadi panitia di bagian kesehatan. Tiap hari pasti ngeliatin adek dan nyuruh adek keluar barisan. Maaf bang, tapi gengsi euy keluar barisan, huahahahahaa…

Dan betapa kagetnya adek ketika gedung kuliah kita berseberangan. Padahal sengaja adek ga mau milih teknik kimia gara-gara ga mau barengan sama abang, takut dipanggil “adek rifki, adek rifki” kayak pas SD dan SMP, tapi ternyata tetep aja dipanggil begitu, ” adek rifki” atau “adek kitul”

Dan jujur, adek kesel setengah mati gara-gara abang tiis gitu pas adek bikin surprise party abang ulang tahun, padahal udah kerja sama bareng Yoga, Tomi, dan Andi.

Adek juga masih inget ketika abang setengah mati ngehibur adek pas adek baru putus, sampai ngajak ke kebun stroberi. Huahahahahaa…

Dan adek tidak pernah melewatkan saat-saat abang mencari cinta sejati abang, sampai akhirnya kini abang menemukannya.

Sampai abang mengirimkan YM ke adek saat adek di Jepang, Juli 2009, yang isinya ” dek, abang mau nikah sama Mira.”

Singkat, padat, dan membuat adek ternganga.

Abang serius mau menikah.

Abang yang sering bercanda, dengan quote-quote: “eh.., ada telur!”, “enggak, es krim enak”, dan sejuta garingan maut lainnya, memutuskan untuk menikah.

Abang yang suka banget main bola, tapi lebih sering patah tulang dibandingin bikin gol.

Abang yang suka banget main RPG.

Abang yang suka banget nongkrong di depan ITB, nyari software bajakan.

Abang yang ga ngebolehin adek punya laptop yang lebih canggih, yang ga ngebolehin adek ngedeketin temen-temen abang, yang ga ngebolehin adek pakai baju pendek, keluar tengah malam, nyetir sendirian, dan lain-lainnya.

Abang yang seneng banget bikin makanan aneh

Abang yang kayak orang Chinese, sampai disangka yang enggak-enggak sama polisi Hongkong

Abang yang pengen banget nulerin jerawatnya ke adek

Abang yang kurus dan ga pernah gendut

Abang yang kalo rambutnya dicukur, jadi kayak pentul korek api

Abang yang selalu bangga dengan tinggi badannya

Abang yang semua keluarga besar kita memanggilmu “abang”

Abangnya papa mama

Abangnya adek, satu-satunya abangnya adek di dunia…

SELAMAT ATAS PERNIKAHANMU, BANG!!!

Semoga dengan kehidupan baru ini, abang tetap menjadi abang yang dulu, abangnya papa, mama, dan adek. Abang yang masih suka ngegaring, abang yang kalo ketawa, matanya tinggal segaris.

Semoga dengan status barumu sebagai suami, abang bisa menjadi imam yang baik bagi keluarga abang, suami yang sayang dan selalu melindungi istrinya, (Insya Allah) ayah yang menjadi panutan bagi anak-anaknya, dan anak yang berbakti kepada orang tuanya.

Semoga abang selalu berbahagia dengan wanita pilihan abang.

Selamat berbahagia bang, doa adek menyertaimu.

Selamat mengarungi bahtera rumah tangga! Bentangkan layar, dan jangan takluk oleh badai dan gelombang yang menghadang. Berdua dengan Mira, pasti bisa!!!!

Sekali lagi, selamat yaaaaaaaaaaaaaaa, abaaaaaaang kuyuuuuuuuuuuuuuuuuus!!!!! ^^

Cheers!

Nilna Amelia

2 thoughts on “Diary from Indonesia #3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s