Saya dan Bahasa Jepang

Dear diary,

Saya ga mau bilang hari ini hari sial, tapi sedikit ga beruntung aja…hehehe…ditambah emang hari sabtu kemarin dapat kabar tidak menyenangkan dan memang lagi banyak pikiran, jadi aja berasa wakwaw hari ini.

Oke, ke-wakwaw-an (bahasa apa ini??!) yang pertama: air panas di kamar saya ga keluar lagi! Wakwaaaaaaw!!!! Secara ya baru minggu kemarin diperbaiki, sekarang ga ngucur lagi. Uhuhuhuhuuuu…, jadi aja tadi pagi saya langsung laporan ke Sucida-san, pemilik apato. Akhirnya berkat bantuang Sucida-san pukul 09.30, tukang listrik datang.

Kali ini sang tukang listrik lebih teliti dari tukang listrik kejadian sebelumnya. Banyak yang dibongkar. Selesai ngebongkar mas-mas tukang listriknya langsung nyerocos pakai bahasa Jepang. Awalnya ngerti, kebelakang-belakangnya saya bengong, ngomong apa si mas teh? Putus asa, saya minta bantuan Sucida-san lagi, dan sekali lagi Sucida-san saved the day dengan mentranslate apa yang dibilang mas tukang listrik ke dalam bahasa Inggris.

Intinya: mungkin nanti malam air panasnya ngucur. Tapi kenapa bisa ada kejadian air panasnya ga ngucur, si mas ga tau kenapa. Kalau air panasnya bertingkah lagi, langsung lapor ke mas tukang listrik.

Haiyaaaaaa…kenapa jadi manggil mas? Wakakakaakakaka…

Oke, ke-wakwaw-an yang kedua. Saat lagi khusyuknya ngambil data glukosa, tiba-tiba telpon berbunyi. Dari pihak Daigaku, ngomong harus ngurus buat penundaan bayar spp, saya iya-iyain aja. Kebetulan waktu itu cuaca lagi ga bagus, ujan salju+angin kencang. Jadilah malas mau ke tempat yang disuruh si Bapak. Plus saya ga ngeh dimana tempatnya *dziiiiiiiing!*

Saat cuaca membalik, si Bapak nelpon lagi. Nadanya rada maksa, pokoknya harus datang sekarang, deadlinenya besok. Saya iya-iyain lagi, dalam hati ntar aja deh, tanggung masih harus ngukur aktivitas enzim. Tapi si Bapak ngotot, kamu harus datang ke Gakusei service.

” Doko desuka?” dudulnya saya keluar. Jujur aja, saya ga tau dimana tuh Gakusei service, selama ini saya sih mampirnya ke International Office atau admission center. Gakusei service? dimana pulak itu?

Dengan (berusaha) untuk sabar, si Bapak ngejelasin dimana tempatnya. Tapi (tuh kan lagi-lagi) dia nyerocos pakai bahasa Jepang. Saya ga mudeng jadinya.

Kebingungan, saya berusana nelpon Adrian, ga diangkat. Nelpon Mas Ali, ga diangkat juga. Akhirnya nelpon Zener, Zener langsung ngasih saya ngomong ke Mas Ali. Nampaknya beliau lagi sibuk pas ditelpon. Gomen gomen.

” Mas, gakusei service itu dimana sih?” tanya saya.

” Itu di gedung International office, sama kok tempatnya,” jawab Mas Ali.

Siiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing, kalau di komik udah ada burung gagak lewak sambil kowak-kowak, sementara saya bengong.

” Ooooh…, disitu, makasih, Mas,” kata saya sambil merutuk-rutuk dalam hati. Tiap minggu kesana kok ga tau kalau itu tempat namanya Gakusei service. Aaaarrrggghhhh….

Sampai disana, saya ditegur ama mbak-mbak Gakusei service, katanya saya ga ngelapor minta penundaan, padahal besok deadlinenya. Trus ujug-ujug saya dikasih form buat diisi. Udah dijutekin trus dikasih form yang ga saya ngerti karena tulisannya kanji semua, langsung aja saya ngerasa muak dengan bahasa Jepang, pengen nangis waktu itu.

Akhirnya saya kembali ke lab dengan dua set form yang harus diisi. Jujur aja saya ga tau ngisi apa. Apalagi sensei ngeliatin saya, seolah berkata: “hayooo, bisa ga kamu ngisinya?”

Saya bingung, sekali lagi pengen nangis. Udah deadlinenya besok. Huhuhuhuuu…

Tiba-tiba Kogetsu-san menghampiri saya, dia ngeliat kertas yang saya bawa dan langsung ngebantuin saya nulisnya. Lalu Fuji-senpai juga ngebantuin. Bahkan Kogetsu-san bantuin saya bikin paragraf untuk alasan kenapa minta penundaan bayar spp. Fuji-senpai bantuin saya bikin jumlah pengeluaran. Setelah mengarang bebas (alasan dan jumlah pengeluaran) akhirnya form itu terisi semua. Hiks, saya terharu banget. Untung saya ada Kogetsu-san sama Fuji-senpai.

Awalnya, saya merasa semua orang Jepang tega! Tega nyerocos pakai bahasa Jepang dan ngasih formulir admistrasi dalam bahasa Jepang. Ga liat-liat dulu kalau saya teh Minna no Nihongo II aja ga khatam. Sebenarnya saya gapapa sih diajak ngomong dan nulis bahasa Jepang. Tapi kalau substansinya penting kayak masalah listrik dan pembayaran spp, kan dengan kotoba saya yang terbatas, bisa banyak terjadi kesalahpahaman. Makanya, mereka tegaaaaaa!!!!! Namun, setelah Kogetsu-san dan Fuji-senpai membantu, juga Sucida-dan, bahkan mereka ikutan jungkir balik, saya ga jadi mencap orang Jepang tega. Setidaknya masih ada yang peduli dengan nasib orang asing seperti saya. Hehehehe…

Cheers!

Nilna Amelia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s