Dua hari kerja rodi

Dear diary,

huweeee….sudah dua hari ini ga sempet nulis postingan disini. Jangankan sempat nulis postingan, sempat tidur enam jam aja ga bisa. Huhuhuhu…tampak ke depan akan terus seperti ini. Malah hari ini badan udah pengen dicopot-copot semua. Capeeek bangeeeet.

Oke kenapa bisa se-hectic ini. Pertama karena perkuliahan sudah mulai. Sebenarnya sih ga capek-capek amat, kuliahnya juga setiap hari cuma satu dua biji. Ke kelas cuma dateng buat dengerin Sensei jelasin. Catat! Jelasinnya dalam bahasa Jepang, jadi khusus untuk saya, ATP yang diperlukan selama belajar di kelas lebih banyak dibandingkan teman-teman yang lain. Dan saya harus konsen dua kali lebih keras karena syukur-syukur ngerti satu kalimat yang Sensei omongin. Kebanyakan sih dong dong dong kedondong…hahahahahahaa…

Alasan kedua, penelitian sudah mulai. Perubahan status saya dari research student menjadi master program student benar-benar kentara banget. Kalo dulu pas masih research student, sama sekali saya ga ada penelitian. Kerjaan saya cuma belajar alat sama baca jurnal. Sekarang, begitu selesai dilantik jadi mahasiswa asli, sensei tiap detik langsung manggil-manggil saya, nyuruh ngerjain ini itu, belajar alat lebih banyak dari sebelumnya. Baru 5 detik duduk tenang, sudah disuruh ngerjain yang lain lagi. Belum lagi kalo saya harus tiga kali sehari pulang ke apato buat Sholat. Bolak-balik apato-kampus lumayan bikin capek. Dan ditambah lagi, sepeda saya dengan sukses rusak gara-gara angin super glebuk. Ngesot kampus-apato jadi terasa sangat berat.

Ketiga, kemarin Keluarga Pak Khairuman pulang ke Indonesia. Hiks, akhirnya hari ini datang juga. Karena beliau mau pulang, otomatis semua mahasiswa Indonesia yang ada disini ikutan bantu beberes barang di rumah beliau. Jadilah, hari Rabu, sepulang dari kampus saya ke rumah beliau, beberes barang sampai pukul 01.00 dini hari (banyakan ngobrolnya yang ini mah). Belum cukup hari Rabu, besoknya, hari Kamis, meskipun Pak Khairuman dan keluarga sudah berangkat ke Osaka, kita tetap beberes. Bolak-balik apato Pak Khairuman-apato Adrian sambil dorong-dorong tempat tidur bayi, meja-meja kecil. Kocak banget lah. Ujung-ujungnya sampai rumah pukul 11.00 malam (atau lebih ya?)

Oleh karena itu, hari ini begitu bangun pagi, badan saya kayak mau patah-patah semua. Saya pun bertekad akan pulang ke apato sebelum matahari tenggelam. Tapi apa daya, hari ini pun, saat saya mau siap-siap pulang, Sensei nyuruh saya buat analisis. Huhuhuuhu…analisis pun selesai pukul 21.30. Malam juga sampai rumaaaah…

Capeeeeeeeeeeknyaaaa…..

Cheers!

Nilna Amelia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s