Uang sekolah..oh..uang sekolah

Dear diary,

Rabu, minggu lalu, terlintas di benak saya, saya udah bayar uang sekolah belum ya? Maklum, beasiswa saya berbeda dengan kebanyakan beasiswa yang didapat teman-teman Indonesia di Jepang, kebanyakan mereka tidak perlu khawatir dengan persoalan bayar membayar ini, mereka tinggal terima beres saja. Nah kalau saya, uang sekolah selama dua tahun sudah ditransfer ke rekening saya, dan saya harus membayarkannya ke pihak sekolah. Ini gara-gara, pihak sekolah tidak mau repot-repot ngurus transfer mentransfer dari luar negeri.

Biasanya, setiap awal semester, saya selalu dapat “surat cinta” dari pihak sekolah, buat membayar uang sekolah yang harganya diluar akal sehat. 267,900 yen per semester. Kalau sudah dapat “surat cinta” tersebut, saya langsung memindahkan uang yang diberikan si pemberi beasiswa dari rekening JP post saya ke rekening Fukui Bank saya. Sengaja saya pisahkan, biar ga kepake sama uang sehari-hari. Sebab pihak sekolah (lagi-lagi) ga mau repot harus menerima uang cash segepok di awal tahun. Kan padahal enak tuh kalo udah diserahkan semua, saya ga perlu was-was lagi kalau uangnya tiba-tiba raib sebelum dibayar, tapi yah mau gimana, peraturannya tiap semester harus dibayar, ga boleh langsung lunas dua tahun gituh.

Yaudah, akhirnya saya keep aja itu uang, sampai si “surat cinta” mangkal di kotak pos saya.

Tapi…

Semesmer musim gugur ini, si “surat cinta” tak kunjung datang, hingga penghujung November ini. Awalnya sih saya ga gitu mikirin, ah, mungkin ntar juga datang. Tapi, ditunggu eh ditunggu, ga datang-datang juga. Mulailah saya berpikir, gimana inih, kalau tiba-tiba ntar saya udah sidang master, trus tiba-tiba mbak-mbak dari pihak keuangan datang bilang saya belum bayar kan barabe. Akhirnya saya memutuskan untuk nanya aja deh ke pihak sekolah.

Jumat itu, ada international cafe di kampus, kebetulan saya ketemu dengan Kihara-san, salah satu staff international student di Fukui Daigaku. Akhirnya saya tanya ke dia, berhubung dia fasih bahasa Inggris, dan malah lebih jago dari saya, langsung aja deh saya nyerocos. Dan dia menyarankan saya liat di papan pengumuman kampus, apakah ada NIM saya di daftar mahasiswa yang belum bayar uang sekolah.

Akhirnya saya langsung ke tempat si papan berdiri. Ada dong NIM saya! Tapi saya ga ngerti itu pengumaman apaan, secara itu tulisannya kanji semua. Saya keluarkanlah si Tomo, kamus saya dan saya cari arti kanjinya. Eng ing eng, artinya eh artinya, itu emang pengumuman buat mereka yang belum bayar. Wakwaaaaaaaaaw!!!!

Saya langsung ke ATM, menarik uang 10.000 yen sebanyak 27 lembar dan lari ke bagian keuangan. Ketemu si mbak-mbak yang biasanya ngelayani perduitan dan dia bilang kalo mereka ga terima cash. Jadi itu uang kudu dimasukin ke rekening Fukui Bank dan mudah-mudahan bisa langsung ditarik sama pihak sekolah sekarang, sebab sekarang hari terakhir pembayaran. Yuk mareeeee~

Saya berlari lagi ke ATM, dan baru aja inget, saya ga bawa buku rekening. Uuuh…, ini bisa ga ya masukin uang di ATM pake kartu ATM aja. Setau saya kalo Fukui Bank ga bisa, harus pakai buku rekening. Ah, tapi dicoba dulu aja deh.

Saya ke ATM, tekan pilihan masukin duit. Tuh kaaan, dia minta buku tabungan….uhuhuhuhuhu…

eh, eh, tapi tunggu dulu…

ada penjelasannya, kalo ga bawa buku tabungan, bisa pakai kartu ATM. Horeeee!!! Alhamdulillaaaaah~

Akhirnya saya langsung masukin tuh duit. Tanpa pikir panjang. Tapi karena ga ada buku tabungan, jadi kan ga tau tuh duitnya udah masuk apa enggak. Akhirnya saya coba deh ambil 1000 yen, buat ngecek, saldo akhirnya berapa.

Saya masukin lagi kartu ATM, dan pas selesai ngambil 1000 yen, uang di saldo akhir saya tinggal 45.000 yen.

Cho…chotto matte!!!!! Tadi kan saya masukin 270.000 yen. Heeeeeeeeeeeee~ kemana itu duit? Jangan-jangan ga masuk. Waduuuh, barabe itu duit banyak, dapatinnya setengah idup. Gaswat binti barabe nih!

Akhirnya, mau ga mau, saya mengayuh sepeda di tengah ujan gerimis yang romantis *halah!* balik ke apato. Sesampainya di apato, segera saya sambar buku rekening saya dan pergi ke bank terdekat, buat ngeprint saldonya.

Priiint…printtt.priiiiint begitu kira-kira bunyi printernya ngeprint saldo di buku tabungan saya. Dan pas keluar, mata saya langsung melotot memastikan uang 270.000 yen itu udah masuk.

Alhamdulillah sudah masuk ternyata, dan alhamdulillah 267.900 yen udah berpindah ke rekening Fukui Daigaku. Which means, saya udah bayar uang kuliah. Fiiiuhhh… cepetnyooo, baru masukin aja, lima detik kemudian udah ditarik. Mungkin udah dari sebulan yang lalu, pihak Fukui Daigaku nunggu itu duit mampir ke rekening saya, gara-gara “surat cinta” ga datang, jadi aja tu duit betah di rekening JP post saya, ya pantesaaan ga kebayar-kebayar atuh neng uang kuliahnya.

But now, case closed! Alhamdulillah uang sekolah udah terbayar. Alhamdulillah masih dimudahkan oleh Allah SWT untuk membayar uang kuliah. Melihat duit sebanyak itu dibayarkan, semangat saya untuk meneruskan perjuangan disini semakin membara. Yoshaaaa!!!! Ganbarouuu!!!!!!

Cheers!

Nilna Amelia

2 thoughts on “Uang sekolah..oh..uang sekolah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s