Things I miss from Japan

Dear diary,

Udah mau setahun saja saya pulang dari Jepang. Wow, time flies so fast! Dan saya merindukan Jepang, kerinduan ini semakin menjadi setelah liat foto-foto teman saya yang baru pulang dari Tokyo. I’m happy to see their happy faces, but it also makes me want to go back to Japan, again.

Yah, kalau balik ke Jepang lagi bukan buat kuliah yaa…eh, tapi kalo ditemenin suami gpp juga deng, boleh2 aja…hahahaa… Saya pengen balik ke Jepang karena merindukan ini:

1. Akses internet yang cepat.

Cuma butuh 5 detik untuk download lagu lagu, bisa streaming dorama tanpa buffering, belanja online gampang banget, ga ada istilah connection lost atau apalah, saat skype atau video call orang di Indonesia bisa denger suara dan liat gambar saya dengan jelas. Daaan…, kamu bisa ngedapetin semua fasilitas itu dengan gratis. Kurang apa coba? Jadi jangan heran kalo banyak orang Indonesia yang langsung ngeluh internetnya lemot kalo pulang ke Indonesia.

Image

Streaming dorama, bisa nonton ampe tamat seharian pas weekend, tanpa buffering

2. Fancy drinks

Orang Jepang suka dengan image “kawai” atau kalo diterjemahin ke Indonesia artinya “lucu” atau “imut”. Ga heran beberapa perusahaan melakukan teknik marketing dengan meluncurkan produk-produk yang terkesan imut. Termasuk minuman. Dan saya termasuk orang yang suka liat minuman-minuman dengan kemasan imut-imut itu. Tapi ga semua bisa diminum, karena ada yang mengandung pengemulsi juga sih. Kalo pas dicek ingredientsnya (insya Allah) halal, langsung deh disikaaaaat…😀

Image

Beberapa contoh minuman berkemasan imut

Oh ya, biasanya minuman-minuman ini ga selalu ada terus, terkadang tergantung musim juga. Ada juga yang terus diproduksi, mungkin karena penjualannya bagus. Nah kalo yang diproduksi musiman, biasanya langsung saya abadikan dengan foto. Soalnya belum tentu nemu lagi. Hehehe…

3. Jalanan sepi dan legang

9 bulan kerja di kota besar seperti Jakarta ngebuat saya merindukan jalanan-jalanan sepi di Fukui. Bisa seenak jidat aja ngayuh sepeda tanpa takut ketabrak motor atau mobil. Kalo disini mah, boro-boro naik sepeda, bawa mobil aja kudu ekstra hati-hati sama motor-motor yang berjiwa pembalap yang suka kebut-kebutan di jalanan ramai #facepalm. Terkadang saya mikir, hidup di Jakarta itu 80% berasa hidup di jalan raya. Persoalan umum yang terjadi ya seputar serempet menyerempet, marah-marah di jalan, macet, dll. Huuff…kalo udah gini, hidup di Jakarta berasa 10x lebih berat dari hidup di Jepang.

Image

Penampakan jalanan sepi di Fukui, kamu bisa bikin tenda di tengah jalan kayaknya mah

4. Toko roti German Bakery

Dari judulnya aja ini toko roti kagak ada Jepang-jepangnya. Embeeer… ini toko roti yang (insya Allah) halal di Kanazawa. Kalo di Fukui ga ada, huhuhuuu…. Setelah pengecekan oleh muslim Kanazawa, toko roti ini ngebuat roti-roti dari bahan-bahan halal, kecuali roti-roti yang memakai daging sapi/ayam/babi. Harus saya akui ini roti-roti ini terenak di Jepang, rotinya lembut, rasanya enak, n porsinya pas alias ga pelit atau kekecilan, plus rasa menteganya ga kebanyakan. Haduuuh…jadi laper kalo ngebayangin roti-rotinya… #ngelap iler.

Image

Penampakan roti German Bakery, saya kangen curros nyaaaaa….

5. Konbini (convenience store)

Image

Salah satu konbini deket dorm waktu di Tokyo, tiap jalan pulang dari stasiun selalu melipir dulu kesini

Bahasa gaulnya toko 24 jam. Di Jepang toko-toko begini menjamur banget, dan sangat ngebantu banget. Buat saya yang suka pulang malam dari lab, yaaa pas jalan pulang suka mampir-mampir kesini buat sekedar beli minum ato coklat, ato liat-liat majalah (biasanya majalah komik). Selain belanja, kamu bisa juga bayar tagihan listrik, air, gas disini. Ngirim surat juga bisa. Bayar barang yang dibeli di toko online juga bisa. Sangat praktislah.Oya ada bermacam-macam konbini di Jepang, sebut saja Family Mart, Lawson, Sunkus, Circle K, dan 7-11. Tinggal milih aja, kalo saya hobinya ke Lawson sama Family Mart soalnya ada member cardnya (penting ya?)

Ngomong-ngomong konbini, akhir-akhir ini banyak konbini berjamur di Jakarta, sebut aja Circle K, Lawson, dan 7-11. Seneng sih, tapi kok ya agak lebai ya? Konbini disini tandem sama restoran jadi-jadian. Kenapa saya bilang jadi-jadian? Ya soalnya menunya ama pelayannya ga ada, tp ada space buat duduk-duduk. Jadi kamu beli makanan di konbini dan makan disitu. Hmmm…, saya sih lebih setuju konbini itu toko aja. Toko yang menyediakan hal-hal yang praktis dan cepat. Jadi kalo kamu buru-buru, mau beli makanan di supermarket kan lama milihnya, bisa langsung ke konbini. Trus misalnya mau bayar listrik atau air, malas ke atm, bisa ke konbini dekat rumah. Ato misalnya malam-malam kamu mau mandi, tapi sabun ga ada, bisa ke konbini. Yah, yang praktis-praktis aja. Makanya saya kurang suka kalo konbini di Indonesia dibikin ada tempat nongkrongnya, kesannya malah aneh. Plus yaaa jadi tongkrongan ga jelas, lagian mbok ya Jakarta kan polusi abis, betah amat makan diluar (di depan kombini yang kebanyakan outdoor) sambil nyiumin asap knalpot? Apa emang lg trend ya? ckckckck….

Segitu aja dulu deh… masih banyak yang sebenarnya dikangenin, tapi kalo ditulis banyak-banyak nanti malah tambah kangen. Hahahaha… Mudah-mudahan aja dapat kesempatan ke Jepang lagi, amiiiiiin….

Cheers!

Nilna Amelia

3 thoughts on “Things I miss from Japan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s