Liburan kilat ke Lombok

Dear diary,

Kali ini mau cerita liburan ke Lombok. Liburan pertama bareng pria yang berstatus suami saya. Yup, ceritanya kami ke Lombok buat honeymoon (ihiiy!). Sehari setelah acara resepsi kelar, esok paginya langsung capcus ke Lombok. Agak terburu-buru sih, soalnya minggu depan suami harus kembali kerja di Balikpapan, dan saya agak was-was takutnya keburu dipanggil masuk kerja hari pertama.

Karena ga mau ribet, kami milih paket honeymoon. Waktu itu sih liat-liat di internet doang. Akhirnya milih yang 3 hari dua malam, nginepnya di Manna Villas di daerah Senggigi. Kira-kira budgetnya 4 jutaan (agak lupa-lupa juga sih :p).

Kami sampai di Lombok siang hari, dan langsung dijemput oleh pegawai Villanya di Bandara Internasional Lombok. Ternyata jarak tempuh bandara – senggigi makan waktu satu jam lebih. Wuiih, jauh juga yaaa… Di sepanjang jalan kami sedikit ngobrol-ngobrol dengan pak pegawai villa sembari ngeliat pemandangan persawahan yang menakjubkan. Kami juga sempat diantar ke toko mutiara. Keren-kereeen siiiiiih…., tapi mahalnya ga ketulungan. Huhuhuuu….

Sekitar jam dua, kami sampai di villanya. Waktu itu bukan waktu liburan sih, jadiii…cuma kami yang jadi tamunyaaa… Hahahaa, sempet agak was-was juga sih, udah villanya agak jauh dari tempat resepsionis. Huweee…takuuuut…kalo malam-malam ada apa-apa gimanaa? hahaha…

Villa yang kami tempati homey banget. Dua bangunan yang dipisahkan oleh kolam renang. Satu bangunan untuk ruang keluarga dan ruang makan, satu lagi kamar tidur dan kamar mandi. Fasilitasnya juga oke, ada dvd player juga, kamar mandinya luas banget, bisa buat koprol! #norak!

Hari pertama kami habiskan dengan istirahat. Capek bo! Kemarennya disuruh berdiri tiga jam lebih buat nyalamin tamu, paginya terbang ke Lombok, mau jalan-jalan sore di Lombok jadi ga sanggup.

Esok paginya, setelah sarapan, jam delapan pagi kami berangkat ke pantai Senggigi. Dasar emang persiapannya ga oke, masa saya ga bawa sendal jepit dooongs…cuma bawa sepatu dengan heels. Ga matching bangetlah buat ke pantai. Akhirnya terpaksa pas di pantai saya beli sendal jepit plus baju kaos buat snorkeling. Yup, saya juga ga bawa persiapan buat snorkeling, boro-boro snorkle-nya, wong baju renang yang buat muslimah aja ga bawa. Dong dong dorongdong banget lah -__-

Kami tidak berenang di Senggiginya, tapi dengan kapal kami berangkat menuju Gili Trawangan. Cihuuuuuuuy…..!!! Selama perjalanan kami dibuat kagum dengan landscape Lombok yang ciamik banget lah. Pantai yang langsung bercumbu dengan pegunungan hijau dikombo dengan langit biru yang indah. Subhanallah, ciptaan Allah benar-benar indah.

Perjalanan dari Senggigi ke Gili Trawangan memakan waktu sekitar 45 menit – 1 jam. Begitu sampai, kami langsung disambut dengan dentuman musik, jejeran toko dan penginapan, serta bermacam-macam turis, kebanyakan sih dari mancanegara. Ternyata Gili Trawangan sudah komersial banget ya.

Gilis (Gili Trawangan, Gili Air, dll) merupakan pulau-pulau kecil, jadi tidak ada mobil disini. Kebanyakan penduduknya menggunakan sepeda dan juga kuda. Natural banget, jadinya ga ada polusi (horee!). Bahkan, truk sampah disini berupa gerobak kuning yang ditarik oleh kuda.

Karena Pak Pemandu bilang kalau mau snorkeling mendingan di Gili Air saja, jadi di Gili Trawangan kami hanya meminjam sepeda untuk mengitari pulau ini. Ternyata eh ternyataaa…capek juga ya ngitarin pulau, apalagi jalannya kadang-kadang berpasir jadi susah ngedayung sepedanya. Ternyata di satu sisi, Gili Trawangan udah rame banget, di sisi lainnya masih sepiii bangeeet. Nah yang kerasa capeknya itu pas di daerah yang sepi banget, udah jalannya berpasir, kita kehausan mau beli minum ga bisa, mana takutnya nyasar lagi. Tapi semua terbayar, soalnya di daerah yang sepi ada pantai yang indaaah bangeeet dan sepiiiiii bangeeeeet. Puas deh foto-foto disana 🙂

Dari Gili Trawangan, kami kembali mengarungi lautan menuju Gili Air. Ga jauh sih jaraknya, paling 20 menitan. Beda dengan Gili Trawangan, Gili Air lebih sepi dah belum sepopuler Gili Trawangan. Tapi, terumbu karangnya masih lebih bagus dibandingkan Gili Trawangan. Kapal kami ga langsung menepi, tapi berhenti agak ke tengah. Disana kami disuruh siap-siap karena mau snorkeling sambil di pandu si bapak pemandu yang merangkap jadi nahkoda kapal (haiyaaa nahkoda…..kapalnya juga kapal nelayan..hehe).

Saya kan udah lama tuh ga berenang…jadi agak kagok…untungnya pake pelampung. Hahaha.. Kami dikasih botol air mineral yang tutupnya sudah dibolongin. Di dalamnya ada roti yang dipotong kecil-kecil. Ternyata roti itu untuk makanan ikan. Pak pemandu menyuruh kami untuk mulai snorkeling sambil mengeluarkan rotinya sedikit demi sedikit. Begitu rotinya dikeluarkan, wuusssssssh…ikan-ikan cantik langsung menyerbu. Saya sampai takjub sendiri, udah coralnya cantik-cantik, ikan-ikannya juga memesona. Saking asiknya sampai lupa deh kalo pak pemandu udah manggil-manggil kami bukan makan siang.

Siang itu kami makan di salah satu restoran di Gili Air. Sembari duduk di saung tepi pantai, kami menyicipi pelecing kangkung dan ayam taliwang. Dua-duanya enyaaaaak…. Kalo harga, agak mahal sih menurut saya. Tapi ya mau gimana lagi, pulaunya juga jauh dari peradaban, pasti transportasi untuk stock bahan makanannya juga mahal.

Intinya, hari itu kami capek bangeet, tapi juga senang bangeeet. Senang karena bisa melihat pemandangan yang ga pernah bisa dilihat di kota besar, dan ngelakuin hal-hal yang jarang kami lakukan seperti bersepada dan snorkeling.

Besoknya, kami terpaksa meninggalkan Lombok, senang, kecapean dan sedikit demam juga. Hehehehe….

Walopun begitu, ga kapok untuk balik ke Lombok lagi kok 🙂

Image

Jalanan di Lombok pagi hari di bukan musim liburan. Sepi bo’!

Image

Art Market di Pantai Senggigi

Image

Landscape ciamik Lombok. Subhanallah, ada lafazh Allah SWT di langit Lombok :’)

Image

Jernihnya air pantai di Gili Trawangan

Image

Sisi ramainya Gili Trawangan. Banyak kapal, banyak tempat buat bule-bule berjemur :p

Image

Sisi sepinya Gili Trawangan. Pantai yang indah dan sepi. Senaaang 🙂

Cheers!

Nilna Amelia

Advertisements

Perubahan-perubahan kecil

Dear diary,

Saya memang pemalasan…salah satunya malas nulis blog. Hahahahaa…. Berhubung jauh dari suami, kerjaan tiap hari cuma ngantor-pulang-bobo, akhirnya saya kembali terdampar disini, nulis lagi deh. wakakakaa…

Jadi ada update-an apakah kali ini? Hmmm…apa bener kerjaan saya cuma ngantor-pulang-bobo. Yaaa ga juga siiiiih…. disela-selanya ada makan-sholat-baca-fesbukan-nelpon. Hehehehe…masih standar-standar aja.

Tapi sebenarnya ada yang berubah ga sih?

Ya ada sih…

Saya jadi lebih concern sama siklus mens saya. Hahahahahaaa…. Sejak nikah jadi update persoalan masa subur, ovulasi, kapan waktu yang pas buat test pack, dll. Makluuum, sedang mengharapkan untuk hamil, tapi sampai sekarang masih belum…nampaknya harus lebih bersabar lagi 🙂

Selain itu? Hmmm…lagi concern soal duit! Hahahaa…mau punya rumah baru, bakal banyak pengeluaran… Saya juga coba-coba jualan juga, masih keciiiiiiiiiiil bangeeeet, yg beli baru kakak ipar sama ibu mertua…hahahaa… Lagi coba-coba jualan hijab, jadi reseller gitu. Lucu-lucu deh motifnya, kalo tertarik hubungi saya yaaa…hahahahaa…

Yang lebih kerasa, sejak nikah sih, saya jadi suka baca sejarah-sejarah Islam, kisah Para Nabi dan Rasul, kemudian kisah para Sahabat, kisah pejuang Islam seperti Salahuddin Al-Ayyubi, sampai kisah keemasan Islam di Eropa. Dulu sih saya mah asal tau aja, ooh…Nabi ini dulu gini, Nabi ini dulu gitu. Tapi sejak nikah, suami saya sering cerita macem-macem. Ga cuma tentang Nabi Muhammad SAW, tapi juga Nabi Nuh as, Nabi Ibrahim as, Nabi Daud as, Nabi Isa as, Nabi Sulaiman as, yaaa semuanya laaah…jadi tahu kenapa ada Yahudi, Kristen, Islam, trus tentang 4 khalifah, waaaah macem-maceeem laaaaah…. lama-kelamaan jadi tertarik trus sekarang kalo suami jauh suka browsing-browsing aja baca di internet, trus nanti sharing sama suami lewat telfon. Hehehe…ternyata asik banget belajar sejarah Islam, yang ternyataaaa jauuuuh lebih asik dibandingin sejarah lainnya (karena udah banyak simpang siurnya, contohnya sejarah Indonesia).

Sekarang lagi suka nyari kisah tentang Salahuddin Al-Ayyubi. Pengen cari bukunya. Kalo ada yang tahu, kabar2i yaaaa 🙂

Well, yang kerasa sih sebenarnya perubahan-perubahan kecil aja. Mungkin karena saya masih tinggal jauh sama suami dan belum “isi”, jadi perubahan besar yang signifikan seperti kebanyakan pasangan pasutri lainnya belum kerasa. Kesannya masih seperti pacaran. Hahahaaa…. Tapi ternyata, dengan adanya perubahan-perubahan kecil ini, saya yakin akan memberikan efek yang besar begitu nanti memulai hidup bareng sama suami di rumah kami sendiri… Mudah2an saat yang dinanti itu segera tiba. Amiieen Ya Allah.

Cheers!

Nilna Amelia

Update duluuu dooongs :D

Dear diary,

Wiiiiih…udah lama ga ngisi blog ini, terbengkalai selama berbulan-bulan. It’s been a while since I left Japan for good. Lots of things happened.

Oh yes, I’m married now 😀

And I changed my status from single college student to married carrier woman.

My deepest grateful to Allah SWT for this favors. Alhamdulillah.

Udah mau 4 bulan sejak kepulangan saya dari Jepang. Kalo dipikir-pikir lagi, dulu pas saya masih di Jepang, kayaknya impossible banget bisa balik ke Indonesia sambil bawa izajah. But hey! Now I’m here. I finished my two years study and back to my lovely country.

Ada senang dan sedih juga sih ninggalin Jepang. Tapi banyakan senangnya sih :3 Hidup di negara sendiri emang lebih enak daripada di negara orang. Emang bener dah pepatah yang bilang hujan emas di negeri orang masih lebih enakan hujan batu di negeri sendiri.

Dikata macet kek, kotor kek, korupsi kek, apapun itu… Emang yang namanya tanah kelaharin still number one dah 😀

Disini ada suami, yang tiap bulan dinanti kedatangannya (yes, I still do the LDR…ups now it’s LDM) :p

Ada keluarga yang unyu-unyu…#eaaaa

Ada BFF yang bisa diajak sharing curhat ato sekedar bengong sehat bersama #apa pula inih?

dan tentunya masih ada penelitian2 di kantor…hahaha…emang jodoh gw ama ekstraksi dan kromatografi, ketemu lagi dah ama yang beginian -__-

Well, sekedar update-an singkat dari saya.

I kinda miss Japan.

Hopefully, someday, I will come back to Japan 🙂

Oh ya, meskipun terlambat, saya pengen ngucapin, Selamat menjalakan ibadan puasa Ramadhan 1433 H

Mohon maaf lahir batin 🙂

cheers!

Nilna Amelia